Home » Kesehatan » Tips Keamanan COVID-19 untuk Keluarga

Tips Keamanan COVID-19 untuk Keluarga

Setiap orang yang berusia 5 tahun ke atas harus divaksinasi

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) sekarang merekomendasikan vaksin COVID-19 untuk anak-anak berusia 5 tahun ke atas, serta untuk semua orang dewasa.

Booster vaksinasi COVID-19 juga direkomendasikan untuk siapa saja yang berusia 18 tahun ke atas yang mendapatkan vaksin Johnson & Johnson lebih dari dua bulan yang lalu atau kedua dosis vaksin Moderna atau Pfizer dengan dosis kedua lebih dari enam bulan yang lalu.

Sekarang jutaan orang telah divaksinasi sepenuhnya, setiap orang dapat memiliki keyakinan akan keamanan mendapatkan vaksinasi. Efek samping serius dari vaksin COVID-19 sangat jarang terjadi, dan infeksi virus dapat menyebabkan lebih banyak masalah kesehatan yang lebih serius dan berpotensi jangka panjang daripada mendapatkan vaksinasi.

Sebagian besar efek samping dari vaksin ringan dan membaik dengan sendirinya dalam satu atau dua hari. Vaksin tersebut dapat membantu mencegah penyakit coronavirus yang parah, rawat inap dan kematian, bahkan dari varian delta SARS-CoV-2 dan varian lain yang saat ini beredar.

Dibutuhkan sekitar 14 hari setelah vaksinasi untuk membangun kekebalan protektif (jadi mendapatkan suntikan sehari sebelum pertemuan liburan tidak akan membantu mencegah penularan COVID selama pertemuan).

Ingat bagaimana COVID-19 menyebar

Virus corona yang menyebabkan COVID-19 menyebar ketika seseorang dengan virus batuk, bersin, bernyanyi atau berbicara ketika dekat dengan orang lain.

Droplet yang mengandung virus dapat masuk ke tubuh orang lain melalui mata, hidung, mulut, atau paru-paru. Tetesan dan partikel virus ini menyebar di antara orang-orang lebih mudah di dalam ruangan daripada di luar ruangan, di mana gerakan udara dapat meniupnya.

Jarang orang bisa mendapatkan virus corona dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi dan kemudian menyentuh wajah mereka. Jika Anda terinfeksi tetapi tidak memiliki gejala apa pun, Anda masih dapat menyebarkan virus ke orang lain.

Vaksin COVID-19 tidak hanya membantu mencegah orang sakit, tetapi juga mengurangi kemungkinan penyebaran virus corona ke anggota keluarga, teman, dan tetangga.

Pertemuan di luar ruangan, bahkan tanpa masker, lebih aman daripada pertemuan di dalam ruangan. Pertemuan di dalam ruangan dengan semua orang yang memakai masker cenderung tidak menyebabkan penularan daripada pertemuan di dalam ruangan dengan orang yang tidak memakai masker.

Karena itu, penting untuk memakai masker dan mempraktikkan physical distancing di tempat umum, terutama di dalam ruangan, untuk mencegah penyebaran virus. Jika Anda memiliki gejala penyakit pernapasan, tetap di rumah dan jangan berkumpul dengan orang lain, meskipun gejalanya ringan.

Waspadai gejala COVID

Gejala COVID-19 dapat berupa demam, batuk, kesulitan bernapas, kelelahan, nyeri otot, sakit kepala, kehilangan rasa atau penciuman baru, sakit tenggorokan, dan gejala lainnya.

Dibandingkan dengan orang dewasa, anak-anak dan remaja biasanya mengalami gejala yang relatif lebih ringan, tetapi dapat berkembang menjadi infeksi paru-paru yang jarang tetapi serius yang memerlukan rawat inap atau sindrom inflamasi multisistem pada anak-anak (MIS-C), yang dapat menjadi komplikasi yang mengancam jiwa.

MIS-C terjadi setelah infeksi virus dan gejalanya dapat mencakup demam terus-menerus, ruam, sakit perut, diare, muntah, sakit kepala, dan perubahan status mental.

Tetap ikuti tindakan pencegahan keamanan coronavirus

Anggota keluarga Anda mungkin telah banyak berlatih mencuci tangan dengan bersih, menjaga jarak fisik, memakai masker, bersin ke lekukan siku dan menjaga kebersihan.

Pastikan semua orang di keluarga Anda — terutama mereka yang belum sepenuhnya divaksinasi, seperti anak kecil — ingat untuk melanjutkan tindakan pencegahan seperti memakai masker dan menjaga jarak fisik.

Langkah-langkah dasar ini terus menjadi garis pertahanan pertama untuk mencegah tertular atau menyebarkan virus penyebab COVID-19. Tujuan dari tindakan pencegahan seperti memakai masker dan membuat anak-anak yang memenuhi syarat divaksinasi adalah untuk membantu menjaga anak-anak tetap sehat, di sekolah dan berpartisipasi dalam kegiatan mereka.

Varian delta yang sangat menular sedang beredar, dan pemakaian masker akan membantu mencegah wabah. Inilah salah satu alasan mengapa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dan American Academy of Pediatrics merekomendasikan penggunaan masker untuk anak-anak di kelas K-12, bahkan bagi mereka yang telah divaksinasi lengkap.

Bonus: Praktik ini juga membantu melindungi Anda dari pilek, flu, dan penyakit pernapasan menular lainnya yang sering muncul di musim gugur dan musim dingin.

Ikuti panduan di tempat umum

Bahkan ketika kebanyakan orang di komunitas Anda telah divaksinasi lengkap, beberapa masih berisiko dan terkadang bahkan orang yang divaksinasi lengkap pun dapat terinfeksi.

Anak-anak di bawah usia 5 tahun belum dapat divaksinasi, dan orang-orang yang menjalani transplantasi organ atau menerima pengobatan untuk beberapa bentuk kanker mungkin tidak mendapatkan perlindungan yang sama dari vaksin. Ikuti tindakan pencegahan virus corona yang diposting di tempat umum dan bisnis.

Para ahli merekomendasikan untuk memiliki masker baru yang berguna untuk membantu menjaga diri Anda dan orang lain tetap aman jika Anda memasuki lingkungan dalam ruangan seperti fasilitas perawatan kesehatan di mana orang-orang yang rentan mungkin berada.

Bantu anak-anak tetap pada rutinitas yang aman

Aturan dan tindakan pencegahan COVID-19 berbeda-beda di setiap sekolah. Pedoman untuk anak-anak di bawah usia 5 tahun mungkin berbeda dengan pedoman untuk anak-anak yang memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksinasi COVID-19. Perhatikan perubahan kebijakan di sekolah anak Anda jika situasi COVID-19 berubah — misalnya, jika jumlah kasus baru mulai meningkat di daerah Anda. Jumlah kasus COVID-19 yang terjadi dari kontak sekolah seringkali mengikuti pola yang sama di masyarakat sekitar. Lakukan apa yang benar untuk Anda dan keluarga Anda, mendasarkan keputusan Anda pada diskusi terbuka dengan dokter dan sekolah anak Anda, dan sumber terpercaya untuk informasi COVID-19, seperti rekomendasi CDC untuk lingkungan sekolah.

Pertahankan kebiasaan sehat

Pandemi COVID-19 telah memberi kita perspektif baru tentang pentingnya kesehatan yang baik. Keluarga Anda dapat membangunnya dengan membudayakan kebiasaan baik seperti menjaga pola makan yang sehat, tidak merokok atau vaping, mendapatkan vaksinasi untuk penyakit menular (termasuk COVID-19 dan flu) dan mengikuti pemeriksaan dokter dan pemeriksaan kesehatan secara teratur.

Latih tubuh dan pikiranmu

Olahraga dan bentuk perawatan diri lainnya sangat penting untuk kesehatan yang baik. Bahkan jika jadwal Anda menjadi lebih sibuk sekarang, berjalan-jalan, berlari, atau bersepeda di luar ruangan akan memberikan keajaiban bagi pikiran dan jiwa. Pesta dansa keluarga dengan lagu favorit Anda dapat membantu Anda berbagi tawa dan kenangan.

Bermain game yang menantang, meneliti topik di perpustakaan setempat, mengikuti kelas, atau mempelajari olahraga atau keterampilan baru seperti memasak, memperbaiki rumah, atau memainkan alat musik membuat pikiran Anda tetap sibuk sementara kita menunggu lebih banyak kehidupan kembali normal.

Jaga kesehatan mentalmu

Pandemi virus corona telah menyulitkan semua orang, memisahkan kita dari orang-orang terkasih, mengubah jadwal, dan memengaruhi keselamatan pribadi dan keamanan finansial. Cari tanda-tanda kecemasan dan depresi, terutama pada anak-anak dan remaja, yang mungkin tidak dapat menyuarakan perasaan mereka sebaik orang dewasa. Jika seseorang dalam keluarga Anda menunjukkan kesedihan yang terus-menerus, lekas marah, sulit tidur, kekurangan energi, gugup, masalah minum atau penggunaan narkoba, dorong mereka untuk mendapatkan bantuan profesional, yang dapat memulihkan harapan dan kesejahteraan.

Tetap waspada terhadap perubahan

Pandemi COVID-19 terus berkembang. Sementara vaksin menawarkan harapan, varian virus corona seperti delta menjadi perhatian, terutama bagi mereka yang tidak sepenuhnya divaksinasi. Mutasi lebih lanjut dari virus corona mungkin memperumit gambaran. T

etap up to date dengan informasi medis yang berdasarkan fakta dan andal tentang virus corona, seperti pedoman CDC untuk komunitas, pekerjaan, dan sekolah, dapat memberdayakan Anda, keluarga, dan komunitas Anda saat kita menatap masa depan.