Home » Kesehatan » Mengenal Lebih Jauh Penyakit Diabetes

Mengenal Lebih Jauh Penyakit Diabetes

Apa itu diabetes?

Ketika makanan yang mengandung karbohidrat dimakan, tubuh Anda mencerna karbohidrat menjadi gula (disebut glukosa), yang kemudian dapat digunakan sebagai energi oleh sel-sel dalam tubuh Anda. Diabetes adalah suatu kondisi yang muncul ketika tubuh Anda tidak dapat mengontrol dengan baik jumlah glukosa dalam darah Anda.

Hormon yang disebut insulin diperlukan untuk mentransfer glukosa dari aliran darah ke sel dan diubah menjadi energi. Bagi penderita diabetes, kadar glukosa darah seringkali lebih tinggi dari biasanya karena tubuh tidak memproduksi insulin (diabetes tipe 1) atau tidak dapat mengelola insulin dengan benar (diabetes tipe 2).

Tingginya kadar glukosa dalam aliran darah dapat menyebabkan komplikasi jangka pendek seperti:

  • buang air kecil dalam jumlah besar
  • menjadi sangat haus dan minum banyak cairan
  • lelah
  • mengalami penglihatan kabur
  • sering mengalami infeksi kulit, yang lambat sembuhnya

Mengontrol diabetes penting untuk mencegah komplikasi jangka panjang yang serius seperti:

  • masalah jantung dan sirkulasi
  • infeksi
  • penyakit ginjal
  • masalah mata, yang dapat menyebabkan kebutaan.
  • kerusakan saraf pada tungkai bawah dan bagian tubuh lainnya

Ingat:

  • Diabetes berkembang ketika tubuh Anda tidak mampu mempertahankan kadar glukosa yang sehat dalam darah.
  • Tingginya kadar glukosa dalam aliran darah dapat menyebabkan komplikasi jangka pendek.
  • Mengontrol diabetes penting untuk mencegah komplikasi jangka panjang yang serius.
  • Jenis diabetes

Ada tiga jenis utama diabetes:

diabetes tipe 1

Diabetes tipe 1 adalah kondisi autoimun yang disebabkan oleh pankreas yang gagal memproduksi insulin dan merupakan 10-15% dari semua kasus diabetes di Australia.1 Ini dapat muncul pada semua usia, tetapi paling sering muncul pada masa kanak-kanak dan dewasa awal. Orang dengan diabetes tipe 1 tidak dapat memproduksi insulin yang cukup, dan oleh karena itu mereka harus menyuntikkan insulin beberapa kali sehari.

Saat ini tidak ada yang dapat dilakukan untuk mencegah atau menyembuhkan diabetes tipe 1.

Diabetes tipe 2

Diabetes tipe 2 adalah bentuk diabetes yang paling umum dan menyumbang 85-90% dari semua kasus diabetes di Australia.1 Diabetes tipe 2 terjadi ketika sel-sel dalam tubuh mengembangkan resistensi insulin. Diagnosis biasanya pada orang dewasa yang lebih tua, tetapi menjadi lebih umum pada masa remaja dan bahkan anak-anak.

Penyebabnya tidak diketahui, tetapi risikonya meningkat dengan memiliki riwayat keluarga, penuaan, memiliki diabetes gestasional sebelumnya, memiliki pra-diabetes, berada di atas kisaran berat badan yang sehat dan gaya hidup yang tidak aktif.

Tidak ada obat untuk diabetes tipe 2, tetapi jika Anda berisiko, Anda dapat menunda dan terkadang mencegah berkembangnya diabetes tipe 2 dengan menerapkan gaya hidup sehat. Ini termasuk olahraga teratur, makan makanan seimbang dan menjaga berat badan yang sehat. saya

diabetes gestasional

Diabetes gestasional terjadi selama kehamilan. Sekitar 12-14% wanita hamil akan mengalaminya sekitar minggu ke-24-28.1 Perubahan hormonal kehamilan dikombinasikan dengan kecenderungan untuk produksi atau pemanfaatan insulin yang buruk, menghasilkan peningkatan kadar glukosa darah pada ibu dan bayi. B

agi kebanyakan wanita dengan diabetes gestasional, diabetes akan hilang setelah bayi lahir. Namun, 30-50% wanita yang menderita diabetes gestasional terus mengembangkan diabetes tipe 2 di kemudian hari.

Ingatlah bahwa :

Diabetes tipe 1 adalah kondisi autoimun dan menyumbang 10-15% dari semua kasus diabetes di Indonesia.

Diabetes tipe 2 adalah bentuk diabetes yang paling umum dan menyumbang 85-90% dari semua kasus diabetes di Indonesia.

Diabetes gestasional terjadi selama kehamilan. Sekitar 12-14% wanita hamil akan mengembangkannya sekitar minggu ke-24-28.

Mengelola diabetes

Untuk semua penderita diabetes, aktivitas fisik yang teratur dan diet yang sehat dan seimbang adalah kunci untuk kadar glukosa darah yang terkontrol dengan baik. P

engguna insulin juga perlu mempertimbangkan waktu, jumlah dan jenis makanan karbohidrat yang mereka makan, serta waktu, jumlah dan jenis insulin yang mereka konsumsi. Tes glukosa darah secara teratur akan membantu mengelola diabetes Anda, tetapi semua penderita diabetes harus berkonsultasi secara teratur dengan tim kesehatan diabetes mereka.

Semua penderita diabetes harus menghindari merokok.

Tips makan sehat untuk penderita diabetes

Diet sehat yang digunakan dalam pengobatan diabetes mirip dengan diet yang direkomendasikan untuk semua orang Australia. Untuk membantu mengelola diabetes Anda, Diabetes Australia menyarankan Anda:

Makan makanan biasa dan camilan sehat tersebar sepanjang hari.

Makanan dasar pada serat tinggi, makanan rendah karbohidrat GI seperti roti gandum dan sereal, kacang-kacangan, lentil, sayuran dan buah-buahan.

Perhatikan jumlah lemak yang Anda makan dan batasi jumlah lemak jenuh dengan memilih daging tanpa lemak dan lemak sehat. Cobalah untuk menghindari makanan gorengan, kue kering, dan biskuit.

Pertahankan berat badan Anda dalam kisaran berat badan yang sehat dengan mencocokkan jumlah makanan yang Anda makan dengan jumlah yang Anda bakar setiap hari (lihat lembar fakta energi masuk/energi keluar).

Sup daging sapi, barley, dan sayuran

Mencari makanan dengan gandum utuh berserat tinggi dan dikemas penuh sayuran? Cobalah sup daging sapi, barley, dan sayuran yang lezat ini.

Tips :

Aktivitas fisik yang teratur dan diet yang sehat dan seimbang adalah kunci untuk kadar glukosa darah yang terkontrol dengan baik.

Semua penderita diabetes harus berkonsultasi secara teratur dengan tim kesehatan diabetes mereka.

Karbohidrat dan indeks glikemik

Jumlah karbohidrat dalam makanan merupakan faktor terpenting yang mempengaruhi kadar glukosa darah setelah makan. Makanan yang mengandung karbohidrat antara lain roti, sereal, nasi, pasta, biji-bijian seperti barley dan couscous, buah dan jus buah, kacang-kacangan dan beberapa sayuran seperti kentang, ubi jalar dan jagung. Susu dan yogurt juga merupakan sumber karbohidrat berupa gula susu, laktosa.

Indeks glikemik (GI) adalah alat yang berguna untuk memilih makanan untuk membantu mengontrol kadar glukosa darah pada penderita diabetes. Karbohidrat dalam makanan dicerna dan diserap pada tingkat yang berbeda. GI adalah cara memberi peringkat makanan yang mengandung karbohidrat (dari 0-100) berdasarkan apakah makanan tersebut meningkatkan kadar gula darah banyak, sedang, atau sedikit.

Makanan yang mengandung karbohidrat yang dicerna dengan cepat akan mengakibatkan kadar glukosa darah tinggi dan memiliki indeks glikemik tinggi (makanan GI tinggi). Makanan dengan GI 70 ke atas tergolong makanan GI tinggi.

Makanan karbohidrat yang dicerna lebih lambat meningkatkan kadar glukosa darah lebih lambat, sehingga memiliki indeks glikemik yang lebih rendah (makanan GI rendah). Makanan dengan GI 55 dan di bawahnya adalah makanan dengan GI rendah.

Makan makanan dengan GI rendah dapat membantu penderita diabetes mengontrol kadar glukosa darah mereka. Makan makanan karbohidrat rendah GI dalam jumlah sedang secara teratur sepanjang hari akan membantu Anda mempertahankan kadar glukosa darah yang konsisten. Makanan GI rendah juga menghentikan Anda dari rasa lapar, yang dapat membantu Anda mengelola atau menurunkan berat badan.

Pilihan makanan sehat dan rendah GI

Susu dan makanan olahan susu – jenis susu dan makanan olahan susu rendah lemak atau rendah lemak adalah pilihan terbaik bagi penderita diabetes.

Roti – gandum utuh, roti buah dan penghuni pertama.

Sereal sarapan – bubur tradisional, muesli alami, dan beberapa jenis serat tinggi.

Pasta dan mie – semua jenis.

Beberapa varietas padi – varietas ‘Basmati’ dan ‘Doongara’ memiliki IG sedang hingga rendah.

Biji-bijian – jelai, bulgur dan semolina.

Kacang-kacangan – kacang-kacangan (misalnya kacang panggang, kacang merah, kacang kedelai), kacang polong dan lentil.

Buah – apel, jeruk, pir, persik, anggur, buah kiwi, pisang, plum.

Sayuran – sebagian besar sayuran memiliki jumlah karbohidrat yang rendah dan karena itu memiliki sedikit efek pada kadar glukosa darah Anda.

*Sayuran dengan jumlah karbohidrat yang signifikan termasuk kentang, ubi jalar, ubi jalar dan jagung manis. Ubi jalar oranye, ubi jalar, dan jagung manis adalah pilihan GI yang lebih rendah.

Ingat:

Jumlah karbohidrat dalam makanan merupakan faktor terpenting yang mempengaruhi kadar glukosa darah.

Indeks glikemik (GI) adalah alat yang berguna untuk memilih makanan untuk membantu mengontrol kadar glukosa darah.

Makan makanan karbohidrat rendah GI dalam jumlah sedang secara teratur sepanjang hari akan membantu menjaga kadar glukosa darah yang konsisten.